24.4 C
Indonesia
Sunday, May 19, 2024

Iran Protes FIFA Jelang Laga Lawan Amerika, ini Alasannya

JAKARTA – Federasi sepak bola Iran mengatakan, mengajukan keluhan kepada FIFA atas penghapusan simbol “Allah” dari bendera nasionalnya di unggah media sosial oleh mitranya di Amerika Serikat (AS), menjelang pertandingan Piala Dunia yang akan datang antara kedua negara.

“Dalam tindakan tidak profesional, halaman Instagram federasi sepak bola AS menghapus simbol Allah dari bendera Iran,” lapor kantor berita negara IRNA pada Minggu, seperti dikutip dari Al Jazeera.

“Federasi Sepak Bola Iran mengirim email ke FIFA untuk menuntut agar mengeluarkan peringatan serius kepada federasi AS,” tambahnya.

Tidak ada tanggapan publik segera dari badan sepak bola dunia terhadap pengaduan yang dilaporkan, yang datang saat AS bersiap menghadapi Iran dalam pertandingan Piala Dunia yang menentukan pada Selasa.

AS dan Iran memutuskan hubungan diplomatik pada 1980.

Federasi Sepak Bola AS (USSF) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu mengatakan, mengibarkan bendera nasional Iran di media sosial tanpa lambang Republik Islam sebagai bentuk solidaritas terhadap pengunjuk rasa di Iran.

Bendera Republik Islam terdiri dari tiga pita horizontal berwarna merah, putih dan hijau dengan tulisan “Allah” muncul dalam tulisan bergaya di tengahnya.

Akun Twitter tim putra AS menampilkan spanduk dengan pertandingan skuad di babak penyisihan grup, dengan bendera Iran hanya menunjukkan warna hijau, putih dan merah. Hal yang sama terlihat diunggahan di Facebook dan Instagramnya yang menjabarkan total poin sejauh ini di grupnya.

Pada Minggu sore, bendera biasa dengan lambang telah dipulihkan di spanduk Twitter, dan postingan Facebook dan Instagram dengan bendera yang diubah telah dihapus. “Kami ingin menunjukkan dukungan kami kepada para wanita di Iran dengan grafik kami selama 24 jam,” kata federasi.

PBB mengatakan lebih dari 300 orang telah tewas di tengah tindakan keras terhadap protes yang meletus setelah kematian Amini pada bulan September, dan sekitar 14.000 telah ditangkap, termasuk anak-anak. Iran menuduh AS dan negara asing lainnya mengobarkan demonstrasi, tanpa memberikan bukti.

Kantor berita Tasnim Iran mengatakan di Twitter bahwa tim AS telah melanggar piagam FIFA, yang mana skorsing 10 pertandingan adalah hukuman yang pantas. “Tim AS harus dikeluarkan dari Piala Dunia,” tambahnya.

Diperkirakan FIFA tidak akan mengambil tindakan seperti itu. Sementara itu, prospek kedua negara di lapangan di Piala Dunia tetap terjaga.

Kemenangan dramatis Iran 2-0 atas Wales dan kebuntuan tanpa gol tim AS yang tegang melawan Inggris pada hari Jumat membuat babak final pertandingan Grup B yang menggiurkan.

Inggris, duduk di puncak dengan empat poin, menghadapi tim terbawah Wales, yang berarti kontes Iran-Amerika Serikat akan menentukan tim mana yang lolos ke babak 16 besar.

Pertemuan yang ditunggu-tunggu itu merupakan pertandingan ulang kontes penyisihan grup Piala Dunia 1998, yang dijuluki “ibu dari segala permainan”, yang dimenangkan Iran 2-1.

Dalam momen simbolis sebelum pertandingan di Stade Gerland Lyon, para pemain Iran memberikan mawar putih, simbol perdamaian di negara itu, kepada lawan mereka dari Amerika.

Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer