24.4 C
Indonesia
Sunday, May 19, 2024

AS Tolak Normalisasi Hubungan dengan Rezim Bashar al-Assad

JAKARTA – Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat (Kemenlu AS) mengatakan, AS tidak akan menormalisasi hubungan dengan pemerintah Presiden Suriah, Bashar al-Assad

Kemenlu AS mengatakan pada Kamis malam bahwa diplomat top AS, Antony Blinken membahas pertemuan baru-baru ini di Amman antara Suriah dan tetangga Arabnya selama panggilan telepon dengan rekannya dari Yordania, Ayman Safadi.

“Sekretaris Blinken menjelaskan bahwa AS tidak akan menormalisasi hubungan dengan rezim Assad dan tidak mendukung normalisasi lainnya sampai ada kemajuan politik otentik yang difasilitasi PBB sejalan dengan Resolusi Dewan Keamanan PBB (UNSCR) 2254,” kata Kemenlu AS.

Resolusi 2015 menyerukan pemilu yang bebas dan adil di Suriah di bawah pengawasan PBB.

Para menteri luar negeri Suriah, Mesir, Irak, Arab Saudi dan Yordania bertemu untuk melakukan pembicaraan di ibu kota Yordania pada Senin di tengah desakan untuk membawa pemerintah al-Assad kembali ke pangkuan Arab.

Suriah diskors dari Liga Arab dan dikucilkan oleh pialang kekuasaan regional pada 2011 setelah penumpasan protes Arab Spring, yang berubah menjadi perang berkepanjangan. Konflik tersebut telah menewaskan ratusan ribu orang dan menelantarkan jutaan orang.

Ketika pemerintah Suriah mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar negara – dengan dukungan dari Iran dan Rusia – beberapa negara Arab mulai melunakkan sikap mereka terhadap Damaskus.

AS, bagaimanapun, telah menyatakan bahwa itu tidak akan mengubah penentangannya terhadap al-Assad tanpa penyelesaian politik yang inklusif untuk konflik tersebut.

Kemenlu AS mengatakan pada Kamis bahwa Blinken menyatakan terima kasih kepada Yordania untuk “menampung pengungsi dan memperkuat posisi AS bahwa Suriah harus menciptakan kondisi termasuk peningkatan penghormatan terhadap hak asasi manusia yang akan memotivasi pengungsi untuk kembali dengan cara yang aman, sukarela, dan bermartabat.”

Awal pekan ini, Blinken mengatakan AS terlibat dengan pemerintah Suriah untuk mengamankan pembebasan Austin Tice, seorang jurnalis AS yang menghilang di Suriah pada tahun 2012. Para pejabat AS menuduh pemerintah Suriah menahan Tice, klaim yang dibantah Damaskus.

“Kami terlibat secara ekstensif sehubungan dengan Austin, terlibat dengan Suriah, terlibat dengan negara ketiga – mencari cara untuk membawanya pulang. Dan kami tidak akan menyerah sampai kami melakukannya,”kata Blinken pada hari Rabu.

Karena AS tidak mengakui pemerintah al-Assad sebagai pemerintah yang sah, tidak jelas bagaimana pembicaraan langsung antara Washington dan Damaskus berlangsung.

Dalam beberapa bulan terakhir, hubungan antara Suriah dan beberapa negara Arab menghangat. Pada bulan Februari, menteri luar negeri Mesir mengunjungi Damaskus untuk pertama kalinya sejak 2011, dan bulan lalu, diplomat top Arab Saudi juga melakukan perjalanan ke ibukota Suriah dan bertemu dengan al-Assad.

Pemulihan hubungan terjadi di tengah ketegangan yang ditengahi China antara Arab Saudi dan Iran.

Pemerintah Suriah tetap berada di bawah sanksi berat AS yang bertujuan mengisolasi negara secara ekonomi sebagai tanggapan atas pelanggaran hak asasi manusia yang didokumentasikan secara luas.

Sementara AS telah mengatakan pihaknya mencegah sekutunya untuk menormalisasi hubungan dengan Suriah, AS tidak menghukum negara-negara yang bergerak lebih dekat ke pemerintahan al-Assad.

Uni Emirat Arab, mitra utama AS di kawasan Teluk, membuka kembali kedutaannya di Damaskus pada 2018, dan tahun lalu, menjadi negara Arab pertama yang menjadi tuan rumah al-Assad sejak dimulainya perang lebih dari satu dekade lalu.

Sumber: Al Jazeera

Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer