22.4 C
Indonesia
Sunday, May 19, 2024

Dengarkan Saran Dokter, Putra Mahkota Saudi Tak Hadiri KTT Arab

JAKARTA – Pihak Kepresidenan Aljazair menyebut Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman, tidak akan menghadiri KTT Arab mendatang di Aljazair sesuai dengan rekomendasi dokter untuk menghindari perjalanan.

Arab Saudi tidak memberikan pengakuan langsung atas komentar pada Sabtu oleh Aljazair tentang kondisi Pangeran Mohammed, yang dengan cepat naik ke tampuk kekuasaan di bawah Raja Salman yang berusia 86 tahun.

Pernyataan yang dimuat dalam bahasa Arab dan Prancis di Aljazair Press Service pada Sabtu malam merujuk pada pernyataan dari kantor Presiden Abdelmadjid Tebboune tentang panggilan telepon antara ia dan Pangeran Mohammed.

“Dalam panggilan itu, Pangeran Mohammed meminta maaf karena tidak dapat berpartisipasi dalam KTT Arab yang akan diadakan pada 1 November di Aljir, sesuai dengan rekomendasi dokter yang menyarankannya untuk tidak bepergian,” bunyi pernyataan itu.

“Untuk bagiannya, Tuan Presiden mengatakan dia memahami situasinya dan menyesali halangan Putra Mahkota, Yang Mulia Emir Mohammed Bin Salman, mengungkapkan harapannya untuk kesehatan dan kesejahteraannya,” sambungnya.

Sebuah pernyataan di Saudi Press Agency yang dikelola pemerintah mengakui adanya panggilan telepon antara Tebboune dan sang pangeran, tetapi tidak memberikan sepatah kata pun atas saran dokter.

Disebutkan bahwa panggilan itu berfokus pada aspek hubungan bilateral antara kedua negara persaudaraan dan kemungkinan kerja sama bersama. KTT Liga Arab di Aljazair merupakan pertemuan pertama badan regional itu sejak pandemi COVID-19 melanda seluruh dunia.

Liga Arab, yang didirikan pada 1945, mewakili 22 negara di Timur Tengah dan Afrika Utara, meskipun Suriah telah ditangguhkan di tengah perang yang berlangsung lama. Sementara bersatu dalam seruan agar Palestina memiliki negara merdeka, badan tersebut sebagian besar telah terpecah belah dan tidak dapat menegakkan mandatnya.

Pangeran Mohammed berkuasa pada 2015 sebagai wakil putra mahkota, kemudian menjadi putra mahkota sekitar dua tahun kemudian setelah Raja Salman menyingkirkan Pangeran Mohammed bin Nayef, sosok yang pernah berkuasa sebagai kepala upaya kontraterorisme Arab Saudi dan sekutu dekat Amerika Serikat (AS).

Kenaikannya ke tampuk kekuasaan telah membuat kerajaan mengalami perubahan yang cepat, seperti mengizinkan wanita mengemudi dan membuka bioskop sambil melonggarkan cengkeraman ultrakonservatif. Dia juga meluncurkan tindakan keras korupsi yang menargetkan orang-orang terkaya di kerajaan, dan memimpin koalisi Arab yang dikritik secara internasional yang melancarkan kampanye militer di Yaman.

Badan intelijen AS mengaitkan Pangeran Mohammed dengan pembunuhan dan pemotongan 2018 kolumnis Washington Post Jamal Khashoggi, seorang kritikus kebijakan pangeran.

Kerajaan telah membantah sang pangeran terlibat, meskipun penuntutannya terhadap pasukan pemerintah di balik pembunuhan Khashoggi telah diadakan di balik pintu tertutup.

Baru-baru ini, sang pangeran mendapat kecaman keras dari AS atas Arab Saudi yang memimpin OPEC dan negara-negara sekutu untuk menyetujui pengurangan produksi minyak 2 juta barel per hari. (Al Jazeera)

Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Populer